Improve the quality of life of children, adolescents and adults. Contact us →

SEBUAH PEMIMPIN YANG MELAYANI

News & Blog

Saya tidak bisa mengambil tindakan saya kembali. Seorang wanita telah memarkir mobilnya dan menghalangi jalan saya menuju pompa bensin. Dia melompat keluar untuk menurunkan beberapa barang daur ulang, dan aku tidak ingin menunggu, jadi aku membunyikan klakson padanya. Karena kesal, saya memundurkan mobil dan memutar ke arah lain. Saya langsung merasa tidak enak karena tidak sabar dan tidak mau menunggu 30 detik (paling lama) agar dia bergerak.

Saya meminta maaf kepada Tuhan. Ya, dia seharusnya parkir di area yang ditentukan, tetapi saya bisa menyebarkan kebaikan dan kesabaran alih-alih kekerasan. Sayangnya sudah terlambat untuk meminta maaf padanya—dia sudah pergi. Banyak Amsal menantang kita untuk berpikir tentang bagaimana menanggapi ketika orang menghalangi rencana kita. Ada yang mengatakan, “Orang bodoh langsung menunjukkan kekesalannya” (Ams. 12:16). Dan “Adalah kehormatan untuk menghindari perselisihan, tetapi setiap orang bodoh cepat bertengkar” (20:3).

Lalu ada yang langsung ke hati: “Orang bodoh melampiaskan amarahnya, tetapi orang bijak pada akhirnya menenangkan” (29:11). Saat kita bekerja sama dengan Tuhan dan bergantung pada-Nya, Dia menghasilkan buah Roh di dalam kita. Bertumbuh dalam kesabaran dan kebaikan terkadang tampak cukup sulit. Tetapi rasul Paulus mengatakan itu adalah pekerjaan Allah, “buah Roh” (Gal. 5:22-23).

Saat kita bekerja sama dengan-Nya dan bergantung pada-Nya, Dia menghasilkan buah itu di dalam kita. Tolong ubah kami, Tuhan. Jadikan aku orang yang lembut, Tuhan. Seseorang yang tidak cepat memberi saya semangat pengendalian diri dan kesabaran. Tuhan menguji kesabaran kita untuk memperbesar hati kita.

Sumber: odb.org

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *