Improve the quality of life of children, adolescents and adults. Contact us →

OH MALAM KUDUS!

News & Blog

Janji seorang prajurit yang kesepian mengubah Malam Natal di Denver selama 40 tahun! Selama lebih dari 30 tahun, ayah saya mengarahkan paduan suara kecil penyanyi profesional yang hanya bernyanyi bersama satu malam dalam setahun. Terdiri dari delapan solois Denver lokal yang berjalan mondar-mandir di aula rumah sakit pada Malam Natal dan menyanyikan lagu-lagu Natal untuk pasien yang terlalu sakit untuk pulang selama liburan.

Tradisi ini dimulai oleh seorang pria bernama Frank Farmer, Frank adalah salah satu tentara yang hilang dan ketakutan dalam pemulihan di sebuah rumah sakit militer pada akhir Perang Dunia II. Ceritanya, dia hampir siap untuk menyerah pada suatu Malam Natal, sampai sekelompok kecil sukarelawan mulai bernyanyi di aula dan Frank mendengar lagu-lagu lama yang sudah dikenalnya di masa kecilnya untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Malam itu Frank berjanji kepada Tuhan bahwa jika dia keluar dari rumah sakit, dia akan memulai paduan suara kecilnya sendiri dan mengembalikan kepada orang lain berkat harapan yang diberikan kepadanya pada Natal itu. Seberapa sering kita menemukan diri kita dalam kesulitan, dalam kemacetan, atau kesakitan, dan berjanji kepada Tuhan bahwa jika dia hanya akan melakukan ini atau itu, kita akan memberinya sesuatu sebagai balasannya? Yah, pertama-tama, saya tidak percaya Tuhan membuat kesepakatan dengan kita.

Tuhan adalah Tuhan yang berbelas kasih, bukan Tuhan yang tawar-menawar. Saya tidak berpikir ada sesuatu yang bisa kita tukar dengan dia untuk menerima kasih karunia-Nya. Perdagangan itu telah dilakukan bagi kita oleh Yesus Kristus. Belum lagi, saya pikir Tuhan cukup mengenal kita untuk memahami bahwa seringkali bahkan ketika kita melakukan tawar-menawar seperti itu, begitu badai berlalu, sangat sedikit dari kita yang ingat untuk menjaga sisi tawar-menawar itu. Namun demikian, Frank Farmer adalah salah satu orang yang tidak pernah melupakan komitmennya untuk meneruskan hadiah yang diberikan kepadanya.

Dia kembali ke Denver dan mendirikan Frank Farmer Octet, dan selama hampir 40 tahun, aula rumah sakit Denver dipenuhi dengan suara nyanyian pada Malam Natal. Ayah saya menjadi direktur kelompok kecil itu ketika saya masih kecil, ibu dan saudara perempuan saya kemudian bernyanyi di paduan suara itu dan itu adalah impian saya untuk bernyanyi di dalamnya juga suatu hari nanti! Dan malam saya menjadi anggota Frank Farmer Octet adalah malam Natal yang tidak akan pernah saya lupakan.

Itu adalah Malam Natal yang selalu saya impikan, tetapi tidak pernah bisa saya bayangkan. Saya berusia 16 tahun ketika saya akhirnya diizinkan untuk menghabiskan Malam Natal seperti yang saya inginkan, hanya dengan orang tua saya! Setiap Malam Natal saya tinggal di rumah dengan pengasuh anak sementara orang tua saya menghabiskannya melakukan sesuatu yang akan selalu saya banggakan, mereka adalah bagian dari Oktet Petani Frank di mana semua anggota menyerahkan Natal mereka setiap tahun untuk bernyanyi di aula semua Denver rumah sakit.

Rumah sakit tidak suka menahan orang di sana selama liburan, dan hanya orang yang sangat sakit yang ada di sana pada Malam Natal. Tahun demi tahun, orang tua saya adalah bagian dari tradisi Denver yang indah dan dicintai yang membawa kenyamanan bagi ratusan orang sakit dan sekarat serta keluarga mereka. Saya memohon kepada orang tua saya untuk membiarkan saya menjadi salah satu penyanyi itu dan akhirnya pada usia 16 tahun mereka mengizinkan saya untuk menjadi alto di grup. jauh sebelum bergabung dengan mereka.

Ini bukan pesta Natal; itu adalah misi Natal, dan Anda tidak pernah tahu dari tahun ke tahun bagaimana itu akan berakhir. Tahun itu kami mengenakan jubah paduan suara kami, menyalakan lilin nazar listrik yang berkelap-kelip dan mengikuti ayahku naik satu aula dan menyusuri yang lain.

Kami berkendara di salju melintasi kota dari satu rumah sakit ke rumah sakit berikutnya sampai kami menemukan diri kami di rumah sakit terakhir, yang hampir tidak bisa kami capai oleh salju. Saat kami berjalan di lantai dua, seorang perawat berlari ke arah kami dari ICU dan memanggil kami masuk. Dia mengumpulkan kami di sekitar tempat tidur seorang pria yang jelas-jelas berada di jam-jam terakhirnya. Istrinya membungkuk dan membisikkan sesuatu kepadanya, dan dengan susah payah, dia mengangguk kecil. “Tahukah Anda Ah! Malam suci? Itu adalah favoritnya,” katanya. Ayahku menoleh ke ibuku dan memberinya tatapan yang mengatakan, “Bisakah kamu melakukan ini”? Dia mengangguk, dan dia mulai bernyanyi dalam sopran jernihnya yang indah dengan kami semua bersenandung harmoni di bawahnya. Saya akan selalu ingat bagaimana tempo yang dia pilih entah bagaimana tepat pada waktunya dengan detak jantung mesin yang berlubang.

BEEP, BEEP, Oh Holy Night, The Stars Are Brightly Shining BEEP, BEEP… semakin lama dia bernyanyi, semakin banyak air mata mengalir di wajah pria itu dan semakin keras istrinya meremas tangannya seperti satu demi satu dari kita hanya bisa’ t bernyanyi lagi. Tapi, ibu, terus bernyanyi Fall On Your Knees BEEP, BEEP Oh Hear the Angel’s Voices BEEEEEEEEEEEEEP. Dan dia tersentak… Dan dia pergi. Dan melalui air matanya istrinya tersenyum pada ibuku dan ibuku mengangguk padanya dan terus bernyanyi Oh Malam Ilahi Oh Malam Oh Malam Kudus dan itu adalah malam yang suci dan suci. Semoga mukjizat cinta Tuhan dan hadiah gratisnya berupa kehidupan abadi dan kedamaian menjadi milik Anda tahun ini dan selamanya. Selamat Natal!

Sumber: Martha Williamson, atouchofencouragement.com, beliefnet.org

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *